• Tips Travelling Bawa Bayi 2 Bulan

    Siapa bilang orang udah nikah itu ga bisa jalan-jalan. Siapa bilang ngurus anak bayi itu repot. Hanya yang tidak menikmatinyalah yang bilang seperti ituuuhhh...

    Bagi saya menikah dan punya anak itu, super happy banget. Hari-hari saya jadi lebih berwarna tiap hari bersama my baby sarah. Dan hobby travelling kita pun bisa tetep jalan walau umur si baby masih 2 bulan.

    Pas desember 2015 kemarin, di saar orang-orang banyak berlibur, saya dan si baby sarah hanya dirumah aja, karna sarah masih sebulan. Masih belom berani kalo mau ajak keluar. Sedih juga sih, tapi gapapalah demi anak.

    Daaaannnn, setelah sarah udah 2 bulan, cus deh kita ajak ke garut dan bandung. Tentunya perjalanannya naik mobil ya, bukan angkutan umum. Belom berani kalo ngebis or ngangkot, masih terlalu kecil soalnya.

    Nah bagi yang baru punya baby dan tetep ingin jalan2, berikut ini tips yang bisa saya bagi pas ajak sarah jalan2 ke ciwidey, Bandung. Dan udaranya yang super duper dingin.

    1. Packing perlengkapan baby mu di tas tersendiri (biasanya sih pake tas khusus bayi ituloh) kalo bisa tas yg gede ya, karna bawaannya paling banyak

    2. Bawa diapers yang sekali pake, boleh merk apa aja, kalo bisa yang xtra dry supaya diperjalanan jauh, tetep kering dan si baby tetep nyaman. Kemarin saya pergi 3 hari 2 malam, sarah ganti diapers 8 kali. Buat jaga-jaga aja sih, bawa diapers yang banyak.

    3. Siapin baju ganti yang banyak. Karna sarah pergi ke lokasi yang dingin, maka saya bawain baju hangat lebih banyak, bawa kaos kaki, sarung tangan, kain bedong, dan jangan lupa topi bayi. Supaya baby ga kedinginan dan tetep anget. Selain baju hangat, siapin juga baju biasa yang nyerep keringet, karena kondisi bayi bisa berubah tiba-tiba. Kalo di mobil kepanasan, sarah langsung saya gantiin pake baju biasa.

    4. Bawa perlengkapan mandi, kaya sabun, sampo, bedak, minyak telon, minyak wangi, dan minyak letik/zaitun. Fungsi minyak letik/zaitun ini, bisa untuk olesin kulitnya abis pake diapers, ato kalo di gigit nyamuk. Kalo sarah kemarin, karna ciwidey dingin, kulit muka sarah jadi kering, maka saya olesin aja minyak zaitun, supaya tetep lembab.

    5. Bawa perlak, selimut, tisu basah, tisu kering, korek kuping, sepu tangan, dan berbagai macam gendongan. Karena barang-barang di atas sewaktu-waktu akan dibutuhkan oleh si baby. Lebih baik persiapan di awal, dari pada di tengah jalan kebingungan mencari-cari. Kaya kemarin tuh, upilnya sarah pada kering karena udara dingin, dan saya ga bawa katembat, yasudahlah jadi dibiarkan ngumpul di idungnya dah. Kasian juga sih liatnya, upilnya udah banyak tapi ga bisa di korek. So, siapin semua sebelum berangkat.

    6. Gendongan dan stoller. Namanya jalan-jalan, untuk menuju tempat wisata, sedikit banyak pasti ditempuh dengan jalan kaki. Kalo lokasinya jalannya bagus, stoller bisa di gunakan. Tapi kalo jalannya ga memungkinkan untuk stoller, mau ga mau, sepanjang perjalanan kita harus gendong si baby. Saya pas bawa sarah ngetrip, saya bawa 3 jenis gendongan. Gendongan kanguru, gendongan kain, dan gendongan untuk baby newborn (yang bahannya anget).
    Kenapa sampe bawa 3, karena kondisi bayi bisa berubah-ubah secara tiba-tiba. Kanguru tuh saya pake pas bawa sarah jalan jauh tapi kondisi cuaca lagi cerah. Yang kain buat nimang-nimang dia kalo udah mulai ngantuk, karna selain simple, kain itu adem, bikin baby cepet tidur. Nah kalo gendongan yg bahannya anget, dipake pas sampe puncaknya ciwidey, baby bisa tetep kita ajak jalan di dalam gendongan hangatnya...

    7. Ajak si baby cerita, bahwa keindahan alam ini milik Allah, agar ia tau bahwa penciptanya begitu agung dan maha segalanya. Tanamkan nilai-nilai keimanan sedari ia bayi, walau belum bisa ngomong, tapi ia merekam semua kata-kata dan ajaran dari orang tuanya. Supaya anak kita nantinya tetep deket sama Allah, rajin ibadah, nurut, berbakti sama ortu dan jadi anak solehah.

    Begitulah tips yang bisa saya bagi. Semoga bermanfaat. Nikah muda ga menghalangi kita untuk mengexplore apapun. Dibawa enjoy aja supaya terasa nikmat. Bayi rewel mah wajar, asal ibunya aja jangan ikut rewel. Happy travelling 😘

3 komentar:

  1. yanii kay mengatakan...

    as salam. sy dr kuala lumpur. terima kasih atas perkongsian dan tips. saya akan ke bandung lagi bulan ini tp kali ni bawa bersama anak2. seorang umur 20 bulan dan seorang lg umurnya baru 2 bulan. agak risau kalau yg bayi 2 bulan itu, boleh di bawa ke tangkuban perahu / kawah putih? boleh ke bayi berada di kawasan berbau belerang gitu? mohon tips juga ya

  2. irma pratika mengatakan...

    Aslmkum. Maaf mba mau nanya... Aman ga sih kawah putih buat bayi.... Takutnya bau belerangnya menyengat kan?

  3. Jeng Armala mengatakan...

    Waalaikumsalam klo ank sy g sy ajak turun. Tp tunggu diatas. Klo di atas g bgtu bau.

Search