• Alhamdulillah Ramadhan

    Salam, gimana kabar? Semoga selalu sehat dan dalam lindungan Allah swt ya. Aamiin. Bulan yang dinanti akhirnya tiba. Bulan penuh rahmat, penuh ampunan, penuh berkah, penuh pahala, sampe penuh takjil dimana-mana. Yup ramadhan!!

    Ramadhan 1435H adalah ramadhan yang penuh dengan euforia. Mulai dari pilpres 2014 sampe piala dunia 2014. Juga detik-detik dimana gue akan lepas status sebagai mahasiswa. Sarjana men!! Tapi belum, alias akan segera. Tenaaang, wolees men.

    Ngomongin masalah pilpres dulu dah. Harusnya sih ramadhan2 gini ga usah di kotori dengan bujuk rayu busuk capres2 kita itu loh. Debatnya aja sok peduli indonesia, tapi giliran di singgung masalah akidah warga indonesia ga peduli mereka. Ga ada dalam kebijakan mereka akan memberantas lokalisasi, miras, bisnis yang menjerumuskan kemaksiatan, ga bakalan ada. Statusnya sebagai muslim, mana visi misi buat indonesia lebih baik dengan penegakkan syariat. Kaga ada men. Ini alasan gue kenapa males milih mereka. Semua cuma boneka barat yang siap ngejalanin rencana liciknya buat curi SDA indonesia, liat aja entar. Korupsi aje belom pecus nanganinnya, jakarte aje masih bancir, eh udeh berani nyapres. Weleh-weleh. Kaga percaya gue dah. Coz kalo kita milih, terus pemimpinnya ga adil, bakal di hisab juga men pas di akhirat nanti. Ga mau gue. Cuma mau kasih saran aja sih, calon pemimpin yang adil tuh yang mau terapin hukum Allah secara kaffah, titik!! Karna Islam itu bukan cuma sekedar agama, tapi adalah politik men. Baru tau?? Payah lu. Makanya yuk ngaji, biar ngeh.

    Kedua, soal bola. Asli, gue ga suka bola. Dilihat dari sudut manapun ga da yang menarik. Kalopun gue tau beberapa pemain terkenal, gegara ade kaka gue, bola mania. Tiap ngumpul pasti mereka main ps bola. Gue sendiri yang cengo nontonin mereka. Okelah, kalo moment goal doang gue suka, yang lain cuma bisa bikin ngantuk. Bola itu garing!! Aneh, kenapa cowok2 pada suka bola.

    Mirisnya, ada pengemban dakwah yg ikut2 euforia piala dunia sekarang. Rela2in begadang cuma nonton bola. Pasang status bbm wa, dukung jagoannya supaya menang. Hati2 bro!! Wolrd cup ini tuh ajang memupuk paham nasionalisme. Hanya karna bola, sesama muslim saling berantem. Tengoklah sodara kita di gaza sana, di suriah sana, ga sempet mereka mikirin bola. Puasa sampe magrib aja udah syukur. Coz hidup mereka ga bisa dipastikan sehari full, bisa aja tentara yahudi sewaktu2 bisa bunuhin anak istri mereka. Mereka berantem bukan karna bola. Tapi karna aqidah. Demi aqidah islam yang mereka emban, banyak musuh Islam yg ga suka. Sadar dong, world cup ini tuh cuma ajang bisnis para kapital. Semakin lu euforia sampe histeris gara2 bola, sama gilanya lu sama kaum kapital. Mending ramadhan2 gini lu ngaji, targetin sehari bisa abis 2-3 juz. Isi sanlat keq di kumpulan remaja masjid. Plis, care dong sama urusan keislaman kita. Masa, ngaku Islam tapi ga cinta Islam. Teuku wisnu aja bisa berubah ingin memperdalam Islam, masa lu kalah. Yuk ngaji ah.

    Ketiga, rame tentang deklarasi khilafah sama ISIS. Gimana nanggepinnya? Selama khilafah yang di deklarasikan belum punya keamanan negara yg sah atas kaum muslim, berarti syarat khilafahnya belum tepat. Dan baiat pun belom bisa dilakukan. Baca lebih lengkapnya disini
    hizbut-tahrir.or.id/2014/07/03/politik-proklamasi-tegaknya-al-khilafah-oleh-isis/

    Keempat, gue masih ngubek skripsi dan tiap sore cari takjilan dimasjid kampus hamfara tercinta. Betenya aii kalo suruh revisi, udah mah badan lemes, otak juga lemes. Capeee. Sebenernya skripsi itu gampang koq, triknya cuma satu, ga boleh males, haha.

    Ramadhan taun ini, terakhir gue di hamfara. Huhuhu bakal kangen berat nih. Udah ah itu aja kali ya, moga tahun 1435H khilafah islamiyah cepet tegak. Dan gue ga cari takjilan lagi :p

    15.05
    Selamat menunaikkan ibadah Ramadhan, mudah2an masih bisa jumpa ramadhan selanjutnya dengan status sudah ada yang memiliki, hahaha

1 komentar:

  1. Sabto Hutomo mengatakan...

    kayaknya pernah denger tuh, dari ustad felix yang kaitan antara bola sama nasionalisme...

    kalau sekedar mendukung si mnurut saya sih sah sah saja.. asal jangan sampai memusuhi saudara yang jadi lawan main jagoan kita//...

Search