• Antara Islamic Wedding dan Kost Ideologis

    Hay blogy apa kabar, kamu ga bulukan kan aku tinggalin cukup lama. Sory blo, aku terlalu sibuk, hingga mengacuhkan kamu sebagai teman curcol setiaku. Fiyuh. Ini yang kesekian kalinya saya begadang. Entah kenapa setiap kali pegang baba n online jadi lupa waktu. Tau-tau udah jam atu pagi, jam 2 pagi, bahkan paling rekor ampe subuh ga tidur lagi. Capeekk euy. 

    Jadi ceritanya saya punya bisnis baru. Namanya RIIRA WEDDING. Dia adalah sebuah islamic organizer yang ngurusin nikahan orang lain. Karena si RIIRA ini masih baru banget, tanggal 5 oktober 2012 baru dibuatnya karna latar belakang tugas kuliah saya. Dari pada saya hanya sekedar menggugurkan kewajiban mengerjakan tugas kan lebih baik saya dalami sekalian aja bisnis tersebut. Lagian tugas matkul studi kelayakan bisnis saya kebetulan mengangkat tema yang sama. Alhamdulillah ga dapet A, cuma dikasih B. Gak papa yang penting hepi. Saya punya alasan mendalam kenapa mengambil bisnis ini. 

    Saya seorang muslim yang ingin mencoba menerapkan hukum Islam secara kaffah dalam hidup saya termasuk dalam hal pernikahan. Saya kasihan sama temen-temen yang pengen nikah sesuai dengan ajaran Islam tapi terhalang oleh ketidaksetujuannya para orang tua dengan konsep resepsian yang dihijab (dikasih sekat kaya dimasjid2). Kalo ada jasa kaya gini kan seenggaknya mengurangi ketidakpercayaan orang tua terhadap resepsi Islami. Tinggal bayar, brifing bentar, duduk manis sambil tunggu tamu undangan. Ga perlu repot-repot menyiapkan ini-itu dan lain sebagainya. Insya Allah kami akan mengkonsep seprofesional mungkin. Kalo ada permintaan dibuatkan ruangan khusus untuk temu keluarga besar, kami akan dekorasikan sesuai dengan keinginan. Intinya mah supaya kedua belah pihak ga saling tertekan dan merasa enjoy dengan keberlangsungan acara pernikahan.

    Mulia sekali alasan mendalam saya, haha. Berfikir mendalam saja sebenarnya tidak cukup cuy, namun harus di tindak lanjuti dengan berfikir cemerlang. Yup, karna alasan itulah semua perbuatan saya, termasuk bisnis yang akan diciptakan selalu senantiasa terikat dengan hukumnya Allah SWT. Ga bisa lepas, ga bisa menolak, dan harus siap menerima dengan ikhlas. Motif nomor satu saya tetep dakwah, karna poros hidup kita akan senantiasa dikelilingi oleh dakwah dimana pun kita berada dan berapa pun usia kita. Dakwah memang wajib bagi kaum muslimin, makanya apapun aktifitasnya pegangannya ya Al-Qur'an dan Hadist. Milih yang lain, dijamin ga selamat! 

    Saya inget betul motto hidup dosen saya, pak Dwi Condro. Motto beliau "hidup kaya raya, mati masuk surga". Weits, ini motto bukan sembarang motto. Umat Islam itu harus kaya, makanya rasul pernah bilang salah satu sumber rizki itu didapat melalui berdagang. Pastinya dagang yang halal, toyib, ga pake riba, ga pake money game, ga pake curang, ga pake menipu, dan harus pake baju, haha. Rasulullah emang contoh yang teope begete dah. Udah mah jujur, amanah, ganteng, sholeh, dll. Subhanallah. Wajib dicontoh!!

    Ngomongin masalah dagang berdagang, saya jadi inget cerita temen saya yang jadi reseller laundry. Tugasnya hanya nganterin baju kotor anak-anak putri ke luar asrama buat dikasih ke ibu laundry. Nah pas lagi catet laporan keuangan laundrynya dia cerita ke saya. Eh si A (ikhwan) kasian tau, aku diceritain sama ibu laundry, katanya setiap dia jualan hasilnya ga keliatan. Karna bayarnya pada ngutang. Kasian banget ya. Kebetulan ibu laundry ini pembeli setia dagangannya si A. Jadi antara ibu laundry dan A udah akrab gitu lah kira-kira. Saya cuma bilang, masa sih? antara percaya dan tidak. Ternyata dikalangan asrama sebelah, kehidupannya lebih patut dikasihani. 

    Ada lagi temen saya yang jual pulsa, tiap hari adaaa aja yang beli. Tapi ternyata keuntungan buat dia ga gede-gede amat. Belom lagi ditambah sama anak-anak yang suka ngutang, bayarnya lama lagi. Tiap ditagih, belom ada uang, lupa, dan lain sebagainya. Kasian kan yang jualan. Mereka ga bisa muter uang karna modalnya tertahan oleh orang-orang yang berhutang. Nah kalo saya, lebih suka bisnis jasa. Yang akodnya lebih ke persewaan. Pernah dagang juga sih, tapi bosen euy, males ngurusnya, haha. Termasuk si RIIRA ini. Rintisan bisnis saya bersama ke empat teman saya. Insya Allah diberkahi Allah, diberi kemudahan, langgeng sukses dunia akhirat Aamiin. Lagi butuh pelanggan pertama nih, dijamin spesial deh :p

    Tiba-tiba saya dikejutkan oleh situs infokost.com. Isinya ga porno sih, cuma kaget aja ternyata harga kost sebulan sama kaya uang asrama saya setahun. Aje gile. Ini bisnis yang bikin saya mupeng nih. Karna kendala dimodal, jadi belom bisa dijalankan. Nama yang pantes buat bisnis saya ini adalah kost ideologis. Bisa disebut rumbin (rumah binaan) semacam dorm/asrama kecil-kecilan yang kegiatannya ga cuma kupu-kupu(kuliah pulang2) tapi ada kaya semacam pembinaan sederhana dan mengadakan kajian keislaman, arisan dakwah, intinya mah ada nuansa religi didalamnya. Khusus akhwat aja, ntar buat kost ikhwan saya bikin lagi.

    Konsepnya sih simple tapi elegan. Pernah nonton film "hanazakari no kimi tachi e"?? nah kira-kira desain kamarnya kaya gitu. Saat ini sih baru rancangan kotor aja, belom sampe dipublish. Segmennya buat mahasiswi jogja yang membutuhkan ke-privasian-. Di area khas, bisa buka kerudung, tanpa bisa terlihat oleh dunia luar. Insya Allah nyaman banget deh. Dan juga buat yang takut akan pergaulan bebas di jogja ini. Kalo nge-kost di kost ideologis, insya allah pemikiran lingkungan anda akan terjaga. Cocok buat akhwat-akhwat yang lagi galau, haha.

    Saya juga pengen bisnis kolam renang indoor khusus akhwat n khusus ikhwan. Kasihan kan mereka. Aktivis kan juga butuh olahraga, tapi karena keadaan kapitalisme yang menjadikan kolam renang campur baur, akhirnya mereka memilih untuk tidak berenang. Jadi inget pas baca bukunya ust. fahmi amhar yang judulnya TSQ Story ke-2. Bahwa pada masa kekhilafahan ustmani diturki dulu, sampe ada pemandian khusus perempuan yang dibangunkan langsung oleh negara. Negara sendiri yang memfasilitasi, bayangkan sis!! Betapa sangat dimuliakannya sekali seorang wanita. Diberi ruang privasi khusus untuk aktivitas khas. Itulah indahnya Islam bila diterapkan dalam sebuah negara. Love Islam sampe mati. 

    jangan banyak mikir untuk melakukan sesuatu kebaikan, tapi pikirkanlah baik-baik jika ingin melakukan maksiat

    02.09 
    dalam kesunyian dengkuran jakrik hutan

1 komentar:

  1. Sabto Hutomo mengatakan...

    manteb mbakkkkk

    korsidok syara' tetap menjadi standart

Search