• Dear Iffah

    Dear Iffah Wardatun Hamro, sahabatku yang kucintai karena Allah

    Barakallah ya atas pernikahanmu, dengan seorang ikhwan yang begitu kamu cintai dan sayangi karena Allah. Semoga pernikahan kalian berdua di berkahi Allah dan menjadi keluarga samara n ideologis. Sorry ya iff, ane kemarin ga sempet nulis surat buat ente. Abis ane terlalu riweh ngurusin bus buat pemberangkatan kesana sih. Mana ada yang tiba-tiba membatalkan berangkat, jadinya ongkos kita nambah deh. No problem koq, kita tetep ikhlas dan ga penuh tekanan datang ke pernikahan ente. Malah, seneng banget iff. Sampe gue pengen nampar jalanannya, yang udah bikin gue terkoyak tak berdaya T.T

    Aduh, kenapa sih ya, anak hamfara itu suka kelewat heboh kalo ada berita nikahan. Yang mau nikah sapaaa, yang riweh sapaaa. Udah budaya kali yak, hahaha. Iff, tau ga sih, gue ga nyangka elu bisa jadi istri, hahaha. Tampang masih bocah gitu, udah pada berani nikah. Salut gue iff sama ente. Kalo ga dikejar deadline nikah, sampe sekarang skripsi ente belom kelar kali ya. Ada ibrohnya juga ya iff. Akankah gue dikejar deadline kaya gitu juga?? Hahaha, tersiksa banget ya iff rasanya.

    Surat gue ga puitis amat ya, ah biarkanlah, lagi ga niat buat puitis sih. Gue bingung iff mau cerita apa lagi. Gue certain tentang elu aja yak. Iffah itu orangnya kalem, cool, lembut, cerdas, cantik, sholihah, ideologis, pengamat, pendengar, kurus, dan pemalu. Dia suka hapal kebiasaan sahabat-sahabatnya, NIM temen-temennya, tanggal lahir sahabatnya, dan kesukaan temen-temennya. Dia memang seorang pengamat. Hati-hati kalo berteman dengan dia, haha. Terus, dia itu baik banget sama gue. Gue suka dikasih makanan sama dia, secara dia kalo punya makanan, jarang di abisin, gue deh yang tukang abisin, hahaha. Dan gue kasih sedikit bocoran buat mas lutfi, waktu mendekati tanggal pernikahannya, dia suka heri alias heboh sendiri ga jelas gitu. Mirip bocah TK yang dikasih lolipop sama ibu gurunya. Itulah iffah, disisi kedewasaannya, ternyata masih ada sisi anak2 yg tersisa, iff..iff.. *lucu kalo inget momen itu.

    Terlalu banyak kenangan gue sama dia. Saat pertama kalinya gue disatukan dalam tim halqoh sama dia, sampe akhirnya kita beneran deket. Maybe kalo dulu bukan karena satu tim, gue ga bisa deket kali. Memang udah rencana Allah kali ya, buat kita jadi sahabat coz Allah. Dan sekarang, ente nyusul rifa, nita, khoir buat menyempurnakan separuh agama Allah ini. Masing-masing dari kalian punya jalan cerita pernikahan yang berbeda. Dan yang paling riweh menurut gue adalah nikahan elu itu. Secara gitu, tamunya anak hamfara semua, baik ikhwan maupun akhwat. Seneng gue, ngeledekin elu. Apalagi pas liat muka ente, malu-malu-in gitu, hahahaha. Lucu ya, kalo masih jadi pengantin baru itu. Enak ga iff, diledekin terus?? :D *maaf ya

    Semoga pernikahan ente, membuka jalan bagi kita-kita yang masih jomblo ini. Skripsi kelar, ijazah keluar, dan ijab sah terikrar… #eaaa. Nantikan cerita pernikahan gue selanjutnya ya…

    Sekali lagi, selamat ya ipeh dan mas lutfi…

    NB : Kalo gue nikah nanti, kalian berdua harus ngadoin gue kamera DSLR ya, yang standar aja juga gpp.. Ditunggu kadonya, makasih. haha

    02.28
    Yang berencana nyusul kalian taun 2014 ini, yang entah sama siapa.
    Doain aja ya. aamiin...

1 komentar:

  1. Sabto Hutomo mengatakan...

    Hahaha, lucu e liat muka malu malunye. Wkkkkk

Search